Apa yang Utama Perbezaan antara Akademik Proofreading dan Editing?

Apa yang Utama Perbezaan antara Akademik Proofreading dan Editing?

Apa yang Utama Perbezaan antara Akademik Proofreading dan Editing?

 

Sementara banyak orang percaya ini dua frasa adalah sinonim, mereka tidak. Mereka berkaitan dengan dua tahap yang terpisah di penerbitan proses, yang pertama yang mengedit. Sejak agak baru-baru ini kedatangan penerbitan diri, sama ada di cetak atau online, perbezaan antara seperti dua kategori yang telah agak kacau, sejak penulis buku yang sering memilih untuk edit dan mengoreksi pekerjaan mereka sendiri—atau tidak, pilihan yang mungkin menyakitkan jelas.

Oxford Kamus Online menyatakan:

Untuk mengedit adalah untuk menyediakan (ditulis kandungan) untuk menerbitkan oleh menyemak, mengurangkan, atau ia berubah dalam beberapa cara.

Proofreading adalah proses membaca (pencetak bukti atau yang lain dicetak atau ditulis bahan) dan menonjolkan apa-apa kesalahan.

Editing adalah langkah yang diperlukan dalam proses kreatif perancangan yang bekerja untuk penerbitan. Menyeluruh editing menilai dan mengubah naskah ada struktur, organisasi, dan nada untuk memastikan bahawa ia berkesan berkomunikasi penulis pesan untuk audiens. Sering, ini melibatkan kondensasi manuskrip panjang dengan memotong pertindihan dan bahagian-bahagian yang tidak menyumbang untuk penulis kemampuan untuk berkomunikasi dengan mereka penting idea.

Copyediting (selain itu dipanggil mekanikal editing atau garis editing) membaca dokumen berhati-hati dan mencari dan memperbaiki (atau menandai untuk penulis melihat) kesilapan dan tidak konsisten dalam sintaks, tanda baca, sintaks, gaya, kesinambungan, dan fakta. Yang terbaik copyediting adalah berterusan, pendekatan kerjasama antara penulis dan copyeditor, di mana setiap copyedited dokumen mendekati kesempurnaan mekanikal.

Proofreading adalah tindakan membandingkan yang dicetak atau elektronik bukti dokumen untuk teks asli untuk mengesahkan bahawa penulis dan editor suntingan telah dimasukkan ke dalam dan bukti-bukti yang ada kesilapan telah diperkenalkan seluruh proses ini.

Sebelum kedatangan penerbitan elektronik, proofreading melibatkan membandingkan yang dicetak versi teks yang telah dibuat secara manual dengan editor terkenal pensil merah untuk pencetak salinan keras bukti dan mencatat apa-apa perbezaan. Begitu juga, ini adalah tambahan kaedah, dengan berturut-turut bukti-bukti yang dihasilkan sehingga penulis dan editor bersetuju bahawa kerja bersedia untuk penerbitan.

Ketika penulis boleh dan tidak copyedit serta mengoreksi pekerjaan mereka sendiri, ini jarang keputusan dalam tahap yang sama kualiti dalam diterbitkan dokumen seperti ketika bahan diperiksa oleh satu set mata segar. Bahkan seorang pembaca tanpa editing kemahiran akan kerap mengambil pada kelemahan dalam dokumen yang penulis diabaikan oleh kerana sendiri engrossment di dalamnya. Berkualiti tertinggi manuskrip adalah produk penulis bekerjasama dengan yang berpengalaman dan berbakat editor dengan siapa mereka solid sambungan dan keyakinan.

Ketika saya mengkaji semula manuskrip, aku menggunakan Kata itu Jejak Perubahan alat untuk mengesan semua perubahan yang saya buat. Ini membantu penulis, jika diinginkan, untuk memeriksa dan menerima atau menolak setiap individu modifikasi. Ini adalah sangat baik saat bekerja dengan penulis lebih masa, sejak mereka belajar untuk diri-membetulkan kesilapan yang paling kerap yang mereka buat.

 

0 Komentar

Tinggalkan balas

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

*

ms_MYBahasa Melayu